Menu Click to open Menus
TRENDING
Home » BERITA » MEDIA HARUS CIPTAKAN KONDUSIFITAS PADA PILKADA DKI

MEDIA HARUS CIPTAKAN KONDUSIFITAS PADA PILKADA DKI

(432 Views) April 18, 2017 11:28 pm | Published by | No comment
IMG-20170418-WA0087JAKARTA- Ibu Kota Jakarta, dalam menghadapi Pilkada, kini suhunya seakan makin menghangat, mulai dari elit Partai Politik (Parpol), hingga rakyat jelata, media sangat berperan penting dalam terciptanya suhu politik yang stabil dan menyejukkan, hingga dalam netralitas media sangat menentukan.
Mengingat peran media amatlah signifikan dalam terciptanya demokrasi pada Pilkada DKI, jadi wartawan juga harus mampu melakukan penyajian berita dan informasi yang sesuai fakta, bukan hanya Hoax.
Beranjak dari itu sejumlah Wartawan Jakarta, kali ini mengadakan diskusi Media Peran Pers Dalam Pesta Demokrasi Jurnalis Jakarta di Kafe Panglima Polim,  Hotel Neo Melawai, Jakarta Selatan, Selasa (18/4).
Terlihat tampak  turut dihadiri Ketua Dewan Kehormatan PWI Jaya, Kasmul Hasan, Ketua IJTI Jakarta Raya, Fajar Kurniawan, Praktisi Media, Budi Purnomo, Ketua Umum Aliansi Wartawan Radio Indonesia, Tias Anggoro dan lainnya.
“Banyak media  seolah-olah berpihak pada kepentingan elit politik, bisa kita lihat pada Pilpres  tahun 2014 Pilpres lalu, kayaknya penyajian dari berbagai media massa sepertinya tak netral, karena seorang jurnalis, khususnya  media telivisi harus masuk dalam lingkaran jurnalis TV itu, tentu ada  Standart Operasional Prosedur (SOP) Perusahaan yang diberikan,” paparnya Fajar Kurniawan.
“Sudah banyaknya stasiun TV swasta tumbuh berkembang di negeri ini, jangan sampai media milik pemerintah hilang begitu saja. Harus kembali pada sejarah media tanah air, kita belajar dari TVRI dan RRI, merekalah saat itu memberikan informasi hingga sampai rakyat,” tuturnya.
Pemerintah memberikan anggaran untuk TVRI dan RRI  Rp 2 Miliar pertahunnya.  ” Pemerintah setia mengucurkan dana  APBN untuk media itu, karena media ini milik pemerintah, tentu  kita harus kawal jangan sampai aliran dana itu  tidak jelas kemana arahnya,” tegas Tias Anggoro.
“Tak jarang media mencari berita lewat medsos atau browser, sudah jelas bukan karya tulis wartawan dan belum tentu kebenaran atas berita itu, kadang berita hoax muncul menjamur di masyarakat, kemudian menjadi sumber perpecahan,” Jelasnya Budi Purnomo
Wartawan itu harus menyampaikan informasi  sesiai fakta bukan kebohongan,  sesuai UU Pers  pasal 2 itu dikatakan kemerdekaan  merupakan wujud salah satu kedaulatan rakyat. “Harus mengikuti prinsif-prinsif demokrasi, keadilan dan mematuhi kode etik jurnalistik, kemerdekaan pers itu jangan sampai disalahgunakan, karena kita seorang wartawan itu menjadi ujung tombak dalam pesta demokrasi,” cetusnya Kamsul Hasan
Tambanya, melalui deklarasi jurnalis damai tapi bukan hanya jurnalis saja yang damai, juga pemilik media juga harus demikian. “Karena itu perlu adanya upaya mencegah kemungkinan adanya perpecahan di kalangan masyarakat Jakarta pasca Pilkada,” pungkasnya.
“Wartawan itu harus  mampu memberikan imformasi, sehingga membuat Jakarta aman, terkhusus peran media dalam pelaksanaan  Pilkada DKI yang damai,” tutup Ketua Dewan Kehormatan PWI Jaya. (RDH)
Categorised in: ,

No comment for MEDIA HARUS CIPTAKAN KONDUSIFITAS PADA PILKADA DKI

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *